Wisuda 398 Orang, Rektor UPMI Ali Mukti Tanjung. UPMI Lahirkan 398 Orang SDM Siap Pakai.

  • Bagikan

Medan, Frekuensi Media  – Universitas Pembinaan Masyarakat Indonesia (UPMI) Medan yang memiliki julukan ‘Kampus UPMI Si Cantik Manis’ gelar acara wisuda sarjana dan pascasarjana sebanyak 398 orang. Dengan mematuhi protokol kesehatan (prokes), acara wisuda ini dibagi menjadi 3 (tiga) gelombang.

 

Hal itu disampaikan Rektor UPMI Dr H Ali Mukti Tanjung SH MM kepada awak media usai gelar wisuda sarjana dan pascasarjana di Auditorium H Syahruddin Siregar Kampus 2 UPMI Jalan Balai Desa Marindal II Kota Medan. Sabtu (20/11/2021).

 

“Pada gelombang pertama dan kedua, wisuda sarjana (S1) dilakukan pada tanggal 28 Oktober 2021 lalu. Peserta wisudawan terdiri dari fakultas ilmu administrasi negara, ilmu hukum, pertanian, bahasa inggris, teknik sipil, teknik mesin, dan pendidikan jasmani kreasi dan kreasi,” kata Ali Mukti

 

“Hari ini gelombang ketiga. Pesertanya terdiri dari (S2) magister ilmu hukum, magister ilmu administrasi negara dan sarjana ilmu ekonomi (S1). Sehingga total keseluruhan peserta wisudawan tahun akademik 2021 berjumlah 398 orang,” sambungnya.

 

Sebagai pimpinan UPMI, Ali Mukti berharap gelar yang diraih wisudawan dapat bermanfaat sebaik-baiknya, kata Mukti, gelar tersebut merupakan bentuk pengakuan terhadap kompetensi dan sekaligus mengingat akan tanggungjawab baru

 

“Memang, gelar yang diraih saat ini atas kerja keras, dan ketekunan mereka selama studi di UPMI. Namun, tetap diingat bahwa dengan menyandang gelar tersebut, kini mereka (wisudawan) mengemban sebuah tanggungjawab yang baru. Mereka harus memberi sumbangsih terbaik kepada masyarakat, bangsa dan agama dengan kompetensi yang dimiliki (gelar) tersebut,” terang Mukti

 

Untuk itu, menurut Mukti, tidak berlebihan jika ia (UPMI) mengatakan peserta wisudawan tahun ini merupakan wisudawan terbaik dan generasi yang unggul. Karena, walaupun pada masa 2 tahun ini wabah pandemi Covid-19 telah banyak mengubah sebagian besar kehidupan manusia terutama di bidang pendidikan, kondisi tersebut tidak menyurutkan semangat untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar

 

“Mereka luar biasa. 2 tahun sudah pandemi Covid-19 ini mengancam tetapi semangat kita masih ada. Civitas akademika UPMI tetap memberikan pelayanan terbaik termasuk pelaksanaan wisuda saat ini. Dengan segala upaya yang dilakukan tentunya disertai dengan dukungan doa dari keluarga terlebih orangtua wisudawan,” tuturnya mengucapkan selamat dan sukses kepada wisudawan di hadapan awak media

 

Ali Mukti yakin, alumni UPMI dapat bersaing. Dengan sikap dan kemampuan lulusan yang mandiri, dan responsive terhadap perkembangan zaman dan cakap dalam penguasaan substansi keilmuan yang diperolehnya pasti berada pada posisi sosial dan ekonomi yang lebih baik kedepannya.

 

“Alumni kita bisa bersaing. Lulusan kita berkompetensi, dan dan mampu menunjukkan actionnya masing-masing sesuai dengan Ilmu yang dipelajari selama di UPMI. Karna itu, sosial dan ekonomi mereka kedepan pasti lebih baik,” cetusnya.

 

Hal sama disampaikan Ketua LLDikti Wilayah I Sumatera Utara, Prof Ibnu Hajar. Namun, ia lebih cenderung menjelaskan bahwa permasalahan yang sering dihadapi peserta wisudawan baru adalah perkembangan teknologi.

 

“Lulusan baru (sarjana) harus mampu menghadapi tantangan. Wisudawan harus siapkan diri menghadapi perkembangan teknologi informasi yang saat ini begitu cepat terjadi,” imbuhnya

 

Prof Ibnu juga mengingatkan kepada lulusan agar jangan merasa puas mendapat gelar sarjana. Sebab, akan ada perjalanan baru yang harus dihadapi.

 

“Ini awal dari perjalanan panjang hidup bagi wisudawan tersebut. Berharap mereka mensyukuri telah meraih jenjang S1 dan S2 sebagai sarjana dan pascasarjana,” kata Prof Ibnu,ulangnya kepada wartawan

 

Bahkan Prof Ibnu menilai, UPMI dalam menghadapi betapa cepatnya perkembangan teknologi informasi saat ini, ia berkeyakinan UPMI mampu menyikapinya.

 

“UPMI pasti melakukan perubahan. Membekali multi kompetensi kepada lulusannya seperti pengetahuan dan keterampilan. Karna, yang kita lihat saat ini, kompetensi di pasar kerja ujarnya. (Bahren)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

8 + 1 =