Cicih Pahlawan Devisa Terancam Hukuman Pancung,Keluarga Memelas Pada Presiden Agar Pulang.

  • Bagikan

 

 

 

frekuensimedia.com – Keluarga dari Cicih, seorang TKI yang bekerja di Uni Emirat Arab saat mengadu ke Kantor BNP2TKI, Jakarta (6/5/2015). Cicih terancam hukuman mati karena diduga telah membunuh anak majikannya.

Tenaga kerja Indonesia (TKI) asal Karawang, Jawa Barat, Cicih binti Aing Tolib terancam hukuman pancung di Uni Emirat Arab (UEA). Cicih yang kini dipenjara di pengadilan setempat dituduh membunuh anak majikannya yang masih bayi.

Adik Cicih, Nuryati‎ meminta Presiden Joko Widodo atau Jokowi memikirkan nasib kakaknya tersebut. Dia meminta bantuan Jokowi agar bisa membebaskan Cicih dan bisa memulangkannya ke Indonesia.

“Mohon bantuannya kepada Bapak Presiden agar kakak saya Cicih bisa pulang, agar bisa kumpul kepada keluarga. Mohon kesediaannya kepada Bapak Presiden‎ membantu,” ucap Cicih di Kantor Badan Nasional Penempatan dam Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI‎), Jakarta, Rabu (6/5/2015).

Nuryati menuturkan, Cicih selama ini menjadi salah satu tulang punggung keluarga.‎ Dengan demikian, keberadaan Cicih sangat diperlukan. “Cicih biasa yang memenuhi kebutuhan keluarga, bapak dan ibu. Kami ingin Cicih bisa pulang,” lirih dia.

Dia pun yakin, jika kakaknya tersebut tidak membunuh seperti yang dituduhkan majikannya.”Kakak saya lembut, orangnya baik nggak mungkin (membunuh). Nggak percaya kalau bisa membunuh,” ujar Nuryati.

Cicih kini sedang memperjuangkan kebebasannya lantaran merasa tidak membunuh anak majikannya, dengan mengajukan banding kedua. Sebab, banding pertamanya ditolak oleh pengadilan setempat dan tetap dengan vonis hukuman pancung.

Kasus Cicih binti Aing Tolib diketahui pada tahun 2013. Pada 2014, keluarga Cicih melaporkan kasus tersebut ke yayasan sosial milik anggota Komisi II DPR Saan Mustopa yang bernama Saan Mustopa Center.

“Setelah mendapat laporan 2014, kami coba koordinasi dengan BNP2TKI dan Kementerian Luar Negeri. Maret 2014 sebelum pileg (pemilu legislatif), dari keluarga yaitu adiknya Cicih bersama Kemenlu dan staf saya berangkat ke Abu Dhabi ketemu langsung dengan Cicih, Dubes dan pengacara untuk mengetahui perkembangan nasibnya,” ucap Saan yang mendampingi keluarga TKI Cicih (Kontra 01)

  • Bagikan